Tak Terima Putusan MK, Massa di Papua Bakar KPU hingga Bank

Massa di Papua bakar kantor pemerintah. (FOTO : Istimewa)

Beritabalionline.com – Mahkamah Konstitusi (MK) telah memutuskan mendiskualifikasi pasangan Nomor Urut 1 Calon Bupati Erdi Dabi dan Calon Wakil Bupati John W Wilil Kabupaten Yalimo, Papua. Keputusan diskualifikasi tersebut dilakukan MK dalam sidang putusan gugatan sengketa Pilkada 2020.

Setelah adanya putusan tersebut, diduga massa dari pendukung calon itu pun merasa tidak puas. Al hasil, mereka melakukan pembakaran terhadap sejumlah gedung pemerintahan pada Selasa (29/6/2021) sekitar pukul 16.00 WIT.

Kabid Humas Polda Papua Kombes Ahmad Musthofa Kamal mengatakan, kejadian itu berawal pada saat para massa diduga pendukung pasangan calon nomor urut 01 menyaksikan secara daring pelaksanaan sidang putusan MK tentang Pilkada Kabupaten Yalimo di beberapa tempat.

“Setelah mendengarkan hasil putusan MK, massa pendukung nomor urut 01 tidak puas dengan hasil putusan yang menyatakan bahwa pasangan calon bupati nomor urut 01 yaitu Erdi Dabi dan Jhon Wilil di Pilkada Kabupaten Yalimo di diskualifikasi, kemudian massa melakukan aksi pembakaran terhadap beberapa gedung milik pemerintahan,” kata Kamal dalam keterangannya, Selasa (29/6/2021).

Kamal menyebut, sejumlah gedung yang dibakar yakni Kantor KPU, Kantor Bawaslu, Kantor Gakkumdu, Kantor DPRD, Kantor Dinas Kesehatan, Kantor BPMK, Kantor Perhubungan, Bank Papua serta menutup seluruh akses jalan.

Dirinya pun menyayangkan terjadinya peristiwa pembakaran tersebut, karena sejumlah kantor yang dibakar itu sebagai kantor pelayanan masyarakat dan pelayanan publik. Untuk itu Kamal mengajak semua pihak untuk menahan diri agar segera terciptanya situasi Kamtibmas di Kabupaten Yalimo yang aman dan kondusif. (itn)

BACA JUGA:  Video Kadus Cantik di Pelukan Pria Gegerkan Warga Kendal, Jawa Tengah