Cegah Penyebaran Covid-19, Pramuka Tingkatkan Kapasitas Relawan

Made Rentin.

Beritabalionline.com – Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Bidang Koordinasi Relawan Satuan Tugas Covid-19 Nasional menyelengarakan pelatihan peningkatan kapasitas relawan yang dilaksanakan oleh secara virtual.
Pelatihan ini m menyasar di 2 Provinsi yaitu Bali dan Banten dengan menunjuk masing-masing tiga kabupaten, dan untuk di Bali ditunjuk Tabanan, Jembrana, dan Buleleng.
Pelatihan relawan ggersebut melibatkan sekurang-kurangnya 25 Organisasi Kemasyarakatan dan Lembaga Kebencanaan Mitra BKR, termasuk Gerakan Pramuka ikut serta sebagai peserta pelatihan.

“Dari Bali sebanyak 165 orang anggota pramuka penegak, pandega dan pembina dari Bali yang diwakili Kwartir Cabang Buleleng, dengan 65 peserta, Tabanan 50 orang dan Jembrana 50 orang mengikuti kegiatan tersebut,” kata Ketua Kwarda Bali, Made Rentin seusai memantau jalannya seminar dari kantornya di denpasar Senin (14/6/2021).

Rentin yang juga Kepala Badan Penanggulangan Bencana daerah (BPBD) provinsi Bali menambahkan bahwa pelatihan ini sebagai upaya peningkatan kapasitas dalam membantu Satgas dalam empat hal. Yaitu pencegahan yaitu membantu lakukan sosialisasi prokes 3 M (di Bali 6 M), penanganan yaitu membantu optimalkan 3T, pembinaan yaitu ikut serta dalam operasi gabungan penegakan disiplin, dan pendukung yaitu melakukan pelaporan data.

Ia juga menjelaskan bahwa berkenaan dengan poin 4 dimaksud, action nya adalah ditunjuknya setiap anggota pramuka sebagai duta perubahan perilaku, untuk memberikan edukasi kepada masyarakat tentang pentingnya prokes. selama ini sudah banyak anggota pramuka lakukan edukasi, tapi belum optimal dalam menyampaikan laporan, yaitu melalui aplikasi Bersatu Lawan Covid-19 pada bidang tugas “Lapor Program Bidang Perubahan Perilaku.
“Oleh karena itu, saya mengajak kepada seluruh anggota pramuka, agar tergabung menjadi relawan, masuk dan mendaftar lewat aplikasi BLC, kemudian kegiatan kita dalam mengedukasi masyarakat tentang Prokes agar dilaporkan secara rutin sehingga progres dan perkembangan edukasi terjadi peningkatan,” tegasnya.
Tiap kwartir daerah diharapkan oleh kwartir nasional sebanyak 18.000 anggota pramuka sebagai duta perubahan perilaku, dan data terakhir untuk kita di Kwarda Bali baru masuk dan teregristasi 592 orang dan hanya belasan saja yang menyampaikan laporan secara online lewat aplikasi.

BACA JUGA:  Hendak Bersihkan Diri saat Banyu Pinaruh, Pemuda Asal Buleleng Tewas di Dasar Air Terjun

“Saya sendiri KaKwarda sejak awal sudah sebagai Duta Perubahan Perilaku karena memang keseharian bertugas sebagai satgas, tiap hari selalu memberikan laporan berupa kegiatan edukasi dan sosialisasi yang dilengkapi dengan foto-foto, harapan saya dan sekaligus mengajak semua anggota pramuka di bali, yuuuk kita semua registrasi / mendaftar sebagai DPP dan lanjut melakukan sosialisasi serta yang paling utama adalah memberikan laporan secara rutin” imbuhnya.

Di sisi lain kita anggota pramuka diharapkan mendukung capaian program vaksinasi, dengan lebih fokus mengajak lansia untuk mendapatkan suntikan vaksinasi
Saat ini kasus Covid-19 di Bali sudah bisa dikatakan melandai dan ke depannya kondisi ini diharapkan bisa terus dipertahankan dan bahkan terus diturunkan sehingga masyarakat segera bisa beraktifitas secara normal dan perekonomian Bali segera bangkit, tambahnya.

Semua ini terjadi karena kerja keras bersama, kerja gotong royong semua pihak, baik Pemerintah, satgas, masyarakat, dan organisasi kepemudaan termasuk di dalamnya pramuka.
Sebagai organisasi pemuda penerus bangsa, pramuka harus memiliki memiliki kepekaan terhadap kondisi bangsa dan negara sehingga bisa mengambil peran utama untuk ikut memberi sumbangsih kepada bangsa dan negara, pungkasnya.

Menurut Sekretaris Kwarda Bali, Nyoman Aryawan, yang ikut mendampingi menambahkan bahwa kegiatan ini bertujuan untuk merevitalisasi 1.000 relawan melalui program peningkatan kapasitas relawan yang dilaksanakan mulai tanggal 14-19 Juni 2021.
Materi yang diberikan meliputi : Pencegahan, Penyebaran dan Kebijakan 3M, Gerakan 3T, Semangat Kerelawanan, Teknik Berkomunikasi Efektif, dan Penggunaan Instrumen Monitoring Relawan Bersatu Lawan Covid. Untuk semua kwarcab di Bali, para relawannya diharapkan terus bergerak melakukan edukasi kepada masyarakat mulai dari program vaksinasi, protokol kesehatan dan lain sebagainya.(tim)