Tak Puas dengan Vonis Hakim atas Terdakwa Jerinx, Jaksa Ajukan Banding

Kasi Penkum Kejati,  Baki A. Luga Herliano, (FOTO : Sar/Beritabalionline.com)

Beritabalionline.com – Setelah menyatakan sikap pikir – pikir selama seminggu atas putusan majelis hakim ,Jaksa Penuntut Umum (JPU) dalam perkara ujaran kebencian dengan terdakwa I Gede Ari Astina alias Jerinx akhirnya menyatakan banding.

Kepastian itu disampaikan langsung Kepala Seksi Penerangan dan Hukum (Kasi Penkum) Kejaksaan Tinggi (Kejati ) Baki A. Luga Herliano, di Denpasar, Kamis (26/11/2020).

“Tadi sekitar pukul 13.30 WITA jaksa yang menangani perkara ini datang langsung ke Pengadilan Negeri (PN) Denpasar untuk menyatakan banding,” terang pejabat yang akrab disapa Luga.

Dikatakannya, ada dua alasan jaksa mengajukan upaya hukum banding. Yang pertama, putusan 1 tahun 2 bulan yang dijatuhkan hakim terhadap Jerinx dianggap kurang memenuhi rasa keadilan masyarakat.

“Dalam tuntutan JPU sudah sangat jelas disebutkan bahwa perbuatan terdakwa Jerinx telah melukai para dokter dan tenaga medis yang tengah berjuang melawan Covid-19, dan ini bukan hanya dirasakan oleh dokter di Bali, tapi seluruh Indonesia,” kata pejabat asal Medan, Sumatgera Utara ini.

Yang kedua, menurut Luga, putusan 1 tahun 2 bulan yang dijatuhkan majelis hakim terhadap Jerinx dianggap belum memberi efek jera, baik kepada terdakwa maupun masyarkat agar berhati-hati menggunakan media sosial.

“ Dua alasan inilah yang membuat tim JPU akhirnya menyatakan banding. Dan mengenai alasan lainnya nanti akan dituangkan dalam memori banding,” tandasnya.

Seperti diketahui, majelis hakim Pengadilan Negeri (PN) Denpasar pimpinan Ida Ayu Nyoman Adnya Dewi menjatuhkan vonis 1 tahun 2 bukan (14 bulan) penjara terhadap terdawak I Gede Ari Astina alias Jerinx dalam sidang, pada Kamis (19/11/2020).

Majelis hakim dalam amar putusannya menyatakan bahwa terdakwa Jerinx terbukti bersalah melakukan tindak pidana sebagaima dimaksud dalam dakwaan alternatif pertama Jaksa Penuntut Umum.

BACA JUGA:  Terima Paket Sabu & Ekstasi, Tukang Kebun Diamankan Petugas Bea Cukai Ngurah Rai

Yaitu melanggar Pasal 28 ayat (2) jo Pasal 54A ayat (2) UU RI No.19 tahun 2016 tentang Perubahan atas UU RI No.11 tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik Jo Pasal 64 ayat (1) KUHP.

Terdakwa terbukti bersalah melakukan tindak pidana dengan sengaja dan tanpa hak menyebarkan informasi yang ditujukan untuk menimbulkan rasa kebencian atau permusuhan individu dan/atau kelompok masyarakat tertentu berdasarkan suku, agama, ras dan antargolongan (SARA) yang dilakukan secara berlanjut.

Putusan ini jauh lebih ringan dari tuntutan jaksa yang sebelumnya menuntut terdakwa Jerinx dengan pidana penjara selama 3 tahun, denda Rp 10 juga dengan ketentuan apabila tidak dibayar diganti dengan hukuman kurungan selama 3 bulan.

Atas tuntutan itu, Jerinx melalui kuasa hukumnya diberi kesempatan untuk mengajukan pembelaan. Dalam pembelaannya yang disampaikan, Jerinx memohon agar dia dibebaskan dari hukuman penjara.

Namun permohonan agar bebas dari hukum penjara kandas di palu hakim dan Jerinx pun divonis 14 bulan penjara, denda Rp10 juta subsider 1 bulan kurangan. Putusan itu membuat Jerinx kecewa berat dan enggan untuk berkomentar. (sar)