Stadion Dipta Mulai Direnovasi

Penandatanganan Kontrak dan Kick Off serta Peletakan batu pertama Renovasi Stadion Dipta untuk persiapan World Cup u -20.(foto: ist)

Beritabalionline.com – Jelang Piala Dunia – U20, Stadion Kapten I Wayan Dipta yang merupakan markas club sepak bola Bali United ini mulai direnovasi yang ditandai dengan peletakan batu pertama oleh Gubernur Bali, Wayan Koster, Jumat (6/11/2020).

Porsesi renovasi ini dilakukan setelah Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), Basuki Hadimuljono, Menteri Pemuda dan Olahraga Republik Indonesia (Menpora RI) Zainudin Amali, dan Ketua Umum PSSI, Mochamad Iriawan menghadiri Penandatanganan Kontrak dan Kick Off Renovasi Stadion dan Lapangan Sepakbola melalui media virtual yang disaksikan langsung Gubernur Koster dan Bupati Gianyar, I Made Mahayastra.

Pelaksana Tugas Dirjen Cipta Karya, Danis Hidayat melaporkan ada tiga paket yang akan dilakukan dalam pengerjaan renovasi ini, pada paket pertama ialah pekerjaan renovasi venue utama dan lapangan latihan di Bali yang meliputi satu stadion utama KaptenI Wayan Dipta, dan empat lapangan latihan yakni Stadion I Gusti Ngurai dan Stadion Kompyang Sujana di Denpasar, serta Stadion Gelora Samudra dan Stadion Gelora Trisakti di Badung. “Paket pekerjaan ini dilakukan oleh PT PP Persero dengan nilai kontrak Rp 152,9 miliar lebih,” ujar Danis Hidayat.

Lanjut dia, paket kedua bernama renovasi di Stadion Utama kota Surakarta yang meliputi Stadion Manahan, dan empat lapangan latihan. Sedangkan Paket ketiga, berlokasi di Provinsi Jawa Timur, Jawa Barat, dan Sumatera yang meliputi tujuh lapangan latihan, seperti tiga di Jawa Barat, satu lapangan latihan di Bangkalan, Provinsi Jawa Timur, dan tiga lapangan latihan di Sumatera Selatan. “Masa pelaksanaan renovasi ini ditargetkan pekerjaannya selama enam bulan atau 180 hari kalender, dari tanggal 6 November 2020 sampai 7 Mei 2021,” jelas Danis Hidayat.

BACA JUGA:  Pasien Meninggal Covid-19 di Bali Bertambah 9 Orang, Sembuh 139, Positif 107

Sementara itu Menteri PUPR, Basuki Hadimuljono dalam kesempatan pidatonya memangil Gubernur Bali dengan sebutan Bli Koster, mengharapkan pekerjaan ini dapat dilaksanakan dengan tepat mutu, tepat waktu, tepat biaya, tepat administrasi dan bermanfaat, sehingga hasilnya baik. “Semangat Timnas Indonesia yang penuh dengan kerja keras dan berlatih untuk berlaga di Piala Dunia-U20 nanti, akan kita imbangi dengan prasarana yang baik,” kata Menteri Basuki.

Untuk itu Menteri Basuki memohon agar renovasi stadion ini serius dilakukan, terumata pada lighting dan rumputnya. Mengingat waktu kita hanya 6 bulan, maka kesempatan ini mohon dipakai untuk memperbaiki venue sesuai standar FIFA. “Stadion ini akan memiliki venue bertaraf internasional. Jadi konsultannya harus mengawasi dengan baik, ini waktu cuma 6 bulan, tolong jangan sampai mundur, harus dipersiapkan dengan baik,” tegasnya sembari berharap kepada gubernur, walikota, dan bupati apabila stadion ini selesai di renovasi dan diserahterimakan, lapangan sepakbola ini agar dapat dikelola serta dimanfaatkan dengan baik

Sebagai penutup kegiatan Penandatanganan Kontrak dan Kick Off Renovasi Stadion dan Lapangan Sepakbola tersebut, Gubernur Bali dan Bupati Gianyar melakukan tendangan bola berwarna merah hitam ke posisi penjaga gawang yang di jaga oleh Kepala Balai Prasarana Permukiman Wilayah Bali, I Nyoman Sutresna, ST. (tim)