Pengunggah Foto Kolase Wapres Ma’ruf Amin di Facebook Diringkus Polisi

Kadiv Humas Polri Irjen Raden Prabowo Argo Yuwono. (FOTO : Istimewa)

Beritabalionline.com – Kadiv Humas Polri Irjen Raden Prabowo Argo Yuwono menyampaikan, pihaknya telah mengamankan pemilik akun Facebook yang mengunggah foto kolase Wakil Presiden Ma’ruf Amin dan bintang porno Jepang Shiego Tokuda atau kerap dijuluki netizen Indonesia sebagai Kakek Sugiono.

“Pada hari Jumat tanggal 2 Oktober 2020 telah dilakukan penangkapan terhadap pemilik akun Facebook Oliver Leaman S, atas nama SM,” tutur Argo dalam keterangannya, di Jakarta, Jumat (2/10/2020).

Menurut Argo, penangkapan dilakukan berdasarkan laporan polisi dengan nomor LP/B/0561/IX/2020/Bareskrim, tertanggal 30 September 2020. Pelaku diamankan di kediamannya, Jalan Lobe Daud LL VI, Kramatkubah, Sei Tualangraso, Tanjung Balai Asahan, Sumatera Utara.

“Motifnya kecewa tentang pernyataan Pak Ma’ruf Amin di channel Youtube,” jelas dia.

Pelaku SM terancam pasal 45A ayat (2) Juncto Pasal 28 ayat (2) dan Pasal 27 ayat (3) Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2016 tentang perubahan Undang-Undang Nomor 11 tahun 2008 tentang ITE.

Sementara Wakil Presiden Ma’ruf Amin angkat bicara soal foto kolasenya viral di media sosial. Dia mengaku sudah mengetahui foto tersebut dan merasa prihatin. Hal ini disampaikan Ma’ruf Amin melalui juru bicaranya Masduki Baidowi.

“Saya sudah lapor ke Pak Wapres (Ma’ruf Amin) bahwa Pak Wapres mengaku prihatin,” kata Masduki.

Menurut dia, foto kolase Ma’ruf Amin yang viral tersebut direspons serius oleh para barisan Ansor ke pihak berwajib. Belakangan diketahui, pengunggah adalah seorang pengurus MUI tingkat kecamatan Tanjung Balai.

“Ya Pak Wapres sudah tahu juga dia pengurus kecamatan, tapi Pak Wapres mengaku tidak mengenal dan tidak ada singgungan atau kenal langsung,” jelas Masduki.

BACA JUGA:  Presiden Jokowi Bakal Hapus 18 Lembaga atau Komisi Dalam Waktu Dekat

Dia memastikan, Ma’ruf Amin saat ini dalam posisi pasrah dan menyerahkan proses hukum serta laporan kepada barisan Ansor. Utamanya, ingin mengetahui apa motif unggahan tersebut.

“Proses hukum sudah diwakili Ansor, kita tunggu motifnya apa, dari motif ini kita bisa tahu tujuannya, kita klarifikasikan siapa tahu salah paham,” kata Masduki.