Kasus Positif Corona di Bali Bertambah 15 Orang

Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Bali, Dewa Made Indra dalam video conference.

Beritabalionline.com – Ketua Harian Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Provinsi Bali Dewa Made Indra mencatat untuk Kamis (16/4/2020) ada penambahan kasus positif COVID-19 di daerah ini sebanyak 15 orang dibandingkan data kasus pada hari sebelumnya.

“Dari 15 kasus positif ini, ada riwayat perjalanan ke luar negeri sembilan orang, ada trasmisi lokal tiga orang, dan masih diinvestigasi tiga orang,” kata Dewa Indra dalam keterangannya kepada awak media di Denpasar, Kamis (16/4/2020).

Penambahan kasus positif COVID-19 sebanyak 15 orang tersebut, tercatat menjadi yang tertinggi dalam kurun sepekan terakhir. Pada Rabu (15/4/2020) jumlah akumulatif kasus positif COVID-19 di Bali tercatat ada 98 orang.

Sebelumnya pada Kamis (9/4/2020), jumlah kasus bertambah sebanyak 14 pasien. Kemudian berlanjut pada Jumat (10/4/2020) terjadi penambahan 12 kasus. Pada Sabtu (11/4), penambahan yang positif ada 4 kasus, Minggu (12/4), jumlah kasus bertambah lagi mencapai 2 orang, Senin (13/4) terjadi lagi penambahan kasus 5 pasien. Sedangkan Selasa (14/4/2020) dan Rabu (15/4) terjadi penambahan harian masing-masing mencapai 6 orang.

Dewa Indra mengemukakan secara akumulatif jumlah kasus positif COVID-19 di Provinsi Bali hingga saat ini ada 113 orang, yakni tujuh orang WNA dan 106 orang WNI. “Yang sedang dirawat ada 78 orang,” ujarnya.

Dia merinci dari 106 WNI yang positif COVID-19 itu, 72 orang merupakan “imported case” atau ada riwayat perjalanan ke luar negeri, datang dari daerah terjangkit di Indonesia ada 13 orang, transmisi lokal 16 orang, dan masih diinvestigasi lima orang.

“Yang diinvestigasi ini karena mereka positif, tetapi tidak ada riwayat perjalanan ke luar negeri, tidak pergi ke daerah terjangkit, dan juga tidak ada anggota keluarganya yang positif COVID-19,” ucap pria yang juga Sekda Provinsi Bali itu.

BACA JUGA:  Denfest Diharapkan Bisa Jadi Destinasi Baru bagi Turis yang Datang ke Bali

Menurut Dewa Indra, yang menjadi catatan adalah penambahan kasus karena transmisi lokal. Penularannya dari orang yang positif berinteraksi dengan orang lain.

“Bisa karena kontak dekat, berkomunikasi tanpa menggunakan masker, atau pernah duduk pada tempat atau memegang benda yang pernah disentuh oleh orang yang positif dan lupa mencuci tangan,” ucapnya.

Oleh karena itu, Dewa Indra mengajak masyarakat Bali untuk menghentikan kasus transmisi lokal dimulai dengan cara-cara yang sederhana seperti menjaga jarak, mengenakan masker ketika berada di luar rumah serta mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir. (itn)