Ini Pesan PLN Cegah Korsleting Listrik

Petugas PLN mencoba menjelaskan kepada pelanggan tentang keselamatan dan keamanan instalasi listrik. (foto : ist)

Beritabalionline.com – Marak kebakaran yang diduga terjadi dikarenakan korsleting listrik. PLN Unit Induk Distribusi Bali lantas mengimbau para pelanggan untuk lebih memperhatikan instalasi listrik.

“Kewenangan PLN hanya sampai kWh meter di masing-masing pelanggan. Selebihnya adalah milik dan tanggungjawab pelanggan,” kata General Manager PLN UID Nyoman Suwarjoni Astawa, Selasa (18/2/2020) di Denpasar.

Menurut Astawa, pelanggan terkadang kurang memperhatikan unsur keselamatan dan keamanan dalam instalasi listrik.

“Masih banyak pelanggan yang menyalur sambungan listrik secara tidak resmi. Selain melanggar aturan, itu bahaya,” ucap Astawa.

Untuk memastikan dan menjaga keselamatan pelanggan, PLN berharap pelanggan tidak lagi mengutak-atik kWh meter terlebih dengan menyalurkan listrik ke rumah lain.

Tidak hanya itu, pada sisi instalasi listrik pelanggan juga diharapkan telah sesuai dengan standar yang ditetapkan dan telah memiliki Sertifikat Laik Operasi (SLO).

“Instalasi harus dicek berkala, maksimal 10 tahun agar menjamin kualitas instalasi masih laik,” jelasnya.

Astawa juga menyarankan masyarakat untuk memperhatikan kondisi listrik sebelum membeli atau mengontrak rumah.

“Pastikan kWh meter masih tersegel. Jika masih menggunakan pascabayar, pastikan tagihan sebelumnya telah terbayar,” tegasnya. (agw)

BACA JUGA:  Bupati Eka Resmikan Wifi Corner dan Free Wifi Seluruh Desa di Tabanan