WHO Umumkan Corona Darurat Kesehatan

Juru Bicara Presiden, Fadjroel Rachman.

Beritabalionline.com – Organisasi Kesehatan Dunia (World Health Organization/WHO) resmi menyatakan virus corona merupakan darurat kesehatan global. Pemerintah Indonesia menegaskan keseriusannya mengatasi wabah virus yang berasal dari wilayah Wuhan, China itu.

“Kami sudah membaca. Kami sangat serius menangani semua ini, artinya semua masukan dari pihak di seluruh dunia,” kata Juru Bicara Presiden, Fadjroel Rachman di Kompleks Istana Kepresidenan Jakarta, Jumat (31/1/2020).

Dia memastikan bahwa pemerintah akan terus melakukan kerja sama dengan berbagai pihak dalam menangani virus corona. Salah satunya, yakni dengan menyiapkan 21 kapsul transport untuk antisipasi penyebaran virus corona.

“Makanya kami juga kan selalu bekerja sama dengan pihak-pihak lain, negara lain dalam upaya mengatasi ini,” ucap Fadjroel.

Sebelumnya, WHO secara resmi menyatakan bahwa virus Corona merupakan darurat kesehatan global.

Mengutip laman resminya pada Jumat (31/1/2020), Direktur Jenderal Tedros Adhanom Ghebreyesus mendeklarasikan bahwa wabah virus Corona 2019-nCoV merupakan Public Health Emergency of International Concern (PHEIC).

Dalam pertemuan pertamanya, WHO belum menyatakan status darurat kesehatan global. Namun, mengingat adanya peningkatan yang signifikan jumlah kasus dan negara yang melaporkan semakin bertambah, maka pertemuan kedua pun dilakukan.

Tedros mencatat bahwa terjadi penyebaran virus yang mengkhawatirkan di luar Tiongkok. Tedros mengaku khawatir virus ini berpotensi menyebar ke negara-negara dengan sistem kesehatan yang lebih lemah serta tidak siap untuk menghadapinya.

Walaupun begitu, WHO mengatakan mereka tidak merekomendasikan tindakan yang membatasi perjalanan atau perdagangan internasional. Meski cara ini dinilai ampuh untuk membendung penyebaran penyakit, kondisi tersebut belum diperlukan. (itn)

BACA JUGA:  Presiden Jokowi Soroti Kinerja Para Menteri: Bisa Saja Reshuffle