Gunung Anak Krakatau Kembali Erupsi, Ketinggian Abu Capai 50 meter

Gunung Anak Krakatau. (foto : Merdeka.com)

Beritabalionline.com – Gunung Anak Krakatau dikabarkan kembali erupsi, Minggu (29/12) sekitar pukul 05.30 WIB. Ketinggian kolom abunya sekitar 50 meter.

“Iya tadi pagi kembali erupsi,” kata Kepala Pos Pantau Gunung Anak Krakatau Lampung, Andi Suandi saat dikonfirmasi melalui sambungan selulernya, Minggu (29/12/2019).

Menurut Andi, erupsi merupakan hal wajar bagi gunung berapi, khususnya Gunung Anak Krakatau. Masyarakat diimbau tidak beraktivitas di dekat gunung yang pernah longsor dan menyebabkan tsunami senyap di pesisir Banten dan Lampung tersebut.

“Imbauannya tetap, masyarakat tidak beraktivitas dalam radius 2 kilometer dari gunung. Erupsi itu yang pertama kali terjadi di bulan ini,” jelasnya, seperti dilansir merdeka.com.

Berdasarkan data yang diberikan oleh Andi, ketinggian Gunung Anak Krakatau kini mencapai 157 meter dari permukaan laut (mdpl) dan berada di tengah perairan Selat Sunda.

Di puncak kawahnya, gunung tersebut masih mengeluarkan asap putih tipis dengan ketinggian 125 meter. Aktivitas kegempaan di gunung masih berlangsung.

Getarannya tercatat sebanyak 30 kali dengan durasi enam sampai 15 detik. Aktivitas kegempaan juga terekam dengan amplitudo 0,5 hingga 6 milimeter (mm). Status Gunung Anak Krakatau saat ini berada di Level II atau Waspada.

BACA JUGA:  Cegah Lonjakan Kasus Covid-19, Masyarakat Diimbau Tak Liburan Akhir Tahun