Bom Bunuh Diri di Mapolrestabes Medan, Polisi Buru Satu Pelaku

Ledakan bom bunuh diri di Mapolrestabes Medan. (foto : ist)

Beritabalionline.com – Menko Polhukam Mahfud MD mengatakan masih ada satu pelaku terkait pengeboman di Mapolrestabes Medan, Sumatera Utara, Rabu (13/11). Pelaku itu, kata dia, masih dalam pengejaran.

“Penanganan soal bom yang saat ini sudah diketahui pasti korban jiwa ada satu pelaku, dan empat aparat kita dari Polisi yang satu dari orang biasa (luka-luka). Yang satu bombernya lari dan masih pengejaran,” kata Mahfud di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, (13/11/2019).

Sebelumnya diberitakan, pelaku bom bunuh diri di Mapolrestabes Medan, Sumatera Utara berhasil diidentifikasi. Pelaku diketahui bernama Rabbial Muslim Nasution alias Dedek (24). Bom bunuh diri yang terjadi pada Rabu (13/11) ini merusak beberapa kendaraan dinas kepolisian. Selain itu, enam orang mengalami luka-luka.

“Korban tidak ada yang luka parah dan beberapa kendaraan dinas rusak. Saat ini Densus 88 dan tim dari Polda Sumut dan Mapolrestabes Medan sedang melakukan proses selanjutnya untuk mencari tahu pelaku masuk dalam jaringan atau kelompok apa,” kata Kadiv Humas Polri Irjen M Iqbal, rabu (13/11/2019).

Pelaku bom bunuh diri di Mapolrestabes Medan diduga melakukan aksinya seorang diri. Untuk sementara ini, polisi menyimpulkan pelaku lone wolf.

“Dugaan sementara pelaku ini melakukan aksi terorisme lone wolf,” kata Karo Penmas Mabes Polri Brigjen Dedi Prasetyo.

Menurut Dedi, pihak kepolisian masih mempelajari CCTV yang merekam aktivitas pelaku saat berada di halaman Polrestabes. Beberapa kendaraan roda dua juga diperiksa karena dicurigai dikendarai pelaku.

“Ada beberapa kendaraan roda dua dicurigai. Tim masih bekerja di lapangan, secepatnya akan ungkap rangkaian peristiwa tersebut,” tuturnya. (itn)

BACA JUGA:  Hakim MK Ancam Usir Ketua Tim Hukum Prabowo-Sandiaga Uno