Beberapa Kantor Dibakar Massa, Telkom Tutup Layanan GraPARI di Jayapura

Sejumlah kantor dibakar para demonstran di Jayapura. (foto : Merdeka.com)

Beritabalionline.com – Sejumlah gedung dilaporkan terbakar saat berlangsungnya aksi unjuk rasa rusuh di Jayapura, Papua, Kamis (29/8/2019).

Unjuk rasa yang dimulai sejak pagi tersebut, mulai membubarkan diri setelah dipukul mundur oleh aparat gabungan TNI dan Polri dengan menggunakan gas air mata sekitar pukul 18.00 WIT.

Hingga saat ini, belum ada laporan resmi kronologi dari pihak berwenang terkait terbakarnya gedung-gedung tersebut.

Berdasarkan laporan Antara dari Jayapura, antara lain gedung-gedung yang terbakar tersebut:

1. Kantor Majelis Rakyat Papua. Menurut Anggota Majelis Rakyat Papua Ustaz Tony Wanggai gedung MRP terbakar sekitar pukul 14.00 WIT.

Tony Wanggai mengatakan, seluruh anggota MRP saat ini sedang berada di luar Papua karena sedang melakukan kunjungan kerja.

2. Gedung TelkomGroup (Telkom) di daerah Koti.

Vice President Corporate Communication Telkom Arif Prabowo mengatakan sampai saat ini belum menginventarisir kerusakan gedung akibat kebakaran tersebut.

VP Corporate Communications Telkomsel Denny Abidin mengatakan akibat dari peristiwa tersebut, Telkomsel terpaksa menutup layanan operasional GraPARI di Jayapura hingga waktu yang belum bisa ditentukan.

3. Kantor Pos Jayapura. Manajer Public Relation PT Pos Indonesia Tita Puspitasari mengatakan, sampai saat ini pihaknya belum mengetahui pasti kejadian tersebut.

“Kami terus berkoordinasi dengan rekan-rekan di Regional 11 untuk mendapatkan informasi terkini tentang kondisi di sana. Jika sudah ada informasi lengkap terkait peristiwa di sana akan segera kami sampaikan. Saat ini rekan-rekan di sana juga terus berkoordinasi dengan aparat keamanan,” katanya seperti dikutip Antara.

BACA JUGA:  Pemerintah Tetapkan Puasa Ramadan Dimulai 6 Mei 2019