KPK Warning Kepala Daerah yang Masih Pekerjakan PNS Terlibat Korupsi

Juru Bicara KPK Febri Diansyah.

Beritabalionline.com – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menegaskan adanya resiko hukum dan ancaman pidana bagi kepala daerah atau pimpinan instansi yang masih memberikan kesempatan kepada pegawai negeri sipil (PNS) yang terbukti melakukan tindak pidana korupsi.

Juru Bicara KPK Febri Diansyah mengatakan, memberikan gaji kepada para PNS korup sama saja menimbulkan kerugian keuangan negara.

“Kalau ada kesengajaan untuk tetap mempekerjakan para PNS yang sudah terbukti melakukan korupsi berdasarkan putusan berkekuatan hukum tetap, maka gaji yang dibayarkan itu sebagai kerugian negara. Jadi ada resiko hukum,” ujar Febri di Gedung KPK, Kuningan, Jakarta Selatan, Rabu (22/1/2019), dilansir merdeka.com.

Berdasarkan data dari Badan Kepegawaian Negara (BKN), dari sekitar 2.357 PNS yang terbukti korupsi baru ada 393 orang yang dipecat. Menurut Febri, jelas hal tersebut mengindikasikan tak patuhnya kepala daerah atau pimpinan instansi terhadap surat keputusan bersama (SKB) yang ditandatangi para menteri.

“Tapi saya kira data (393) itu sudah bertambah ya. Memang belum semuanya diberhentikan,” kata Febri.

Febri menghimbau kepada para kepala daerah atau pimpinan instansi agar tidak melanggar SKB yang disepakati Mendagri, Menpan RB, dan BKN terkait pemecatan 2.357 PNS koruptor.

“Jadi ada risiko hukum dan keuangan yang seharusnya menjadi pertimbangan serius bagi para pejabat pembina kepegawaian (PPK) untuk melakukan pemberhentian segera,” kata dia. *itn

BACA JUGA:  Kepada Jokowi, Megawati Minta PDIP Dapat Jatah Menteri Paling Banyak