Bendungan Jebol di Laos Tewaskan 34 Orang, 100 Orang Belum Ditemukan

Bendungan di Laos Jebol

BB0.COM – Satu mayat telah ditemukan dan tiga mayat dengan luka parah, sehingga jumlah korban jiwa akibat bendungan jebol di Laos jadi 34, kata seorang pejabat Laos pada Ahad (5/8/2018).

Ounla Xayasith, Wakil Gubernur Provinsi Attapeu, mengatakan dalam satu taklimat di Kabupaten Sanamxay di provinsi tersebut, tempat peristiwa itu terjadi memicu banjir bandang –yang melanda desa di hilir Sungai Xe Pian, bahwa pemerintah masih berusaha menemukan sebanyak 100 orang lagi masih belum ditemukan.

Phalom Linthong, Wakil Direktur Jenderal Departemen Politik Umum (GPD), Tentara Rakyat Laos, mengatakan mayat yang ditemukan adalah bayi perempuan yang berusia tiga bulan.

Ia menjelaskan bahwa seorang anggota tim pertolongan Singapura, yang baru bergabung, cedera selama operasi pertolongan, demikian laporan Xinhua –yang dipantau Antara di Jakarta, Senin (6/8/2018) pagi. Ia menambahkan lumpur dan kurangnya peralatan masih menghalangi upaya pertolongan.

Onphiew Phothilath, Direktur Departemen Kesehatan Provinsi Attapeu, mengatakan mereka telah memberikan layanan medis buat sebanyak 4.000 orang sampai Sabtu dan tiga di antara mereka, walaupun menjalani operas, meninggal karena mereka menderita luka sangat parah.

Vithanga Phommachanh, Direktur Departemen Pertambangan dan Energi di Provinsi tersebut, mengatakan kepada media selama taklimat bahwa dari 13 desa yang terpengaruh banjir, sistem pasokan listrik di lima desa telah hancur total.

Mereka telah memusatkan perhatian antara lain pada pasokan listrik di tempat penampungan, rumah sakit, setelah peristiwa itu dan sejauh ini mereka telah menyelesaikan pekerjaan untuk memperbaiki pasokan listrik ke empat desa.

Satu bendungan pelana pembangkit tenaga listrik tenaga air Xe Pian-Xe Nam Noy, yang sedang dibangun dan didanai oleh perusahaan Korea Selatan, Thailand serta Laos, ambruk pada 23 Juli, sehingga melepaskan sangat banyak air ke sebanyak 13 desa di Kabupaten Sanamxay. (itn)

BACA JUGA:  BPBD Denpasar Siap Hadapi Musim Penghujan