Sekda Dewa Indra Tekankan Kesiapsiagaan Penanggulangan Bencana

Sekda Bali Dewa Made Indra saat membuka Rapat Koordinasi Finalisasi Rencana Operasi Penanganan Darurat Bencana dalam Pelaksanaan Pertemuan Tahunan IMF-WB.

DENPASAR – Sekretaris Daerah Provinsi Bali Dewa Made Indra mengajak semua pemangku kepentingan di Bali untuk bekerja sama membangun kesiapsiagaan dalam penanggulangan bencana, terutama menjelang Pertemuan IMF-Bank Dunia di Bali pada Oktober mendatang.

Demikian disampaikan Sekretaris Daerah Provinsi Bali Dewa Made Indra saat membuka Rapat Koordinasi Finalisasi Rencana Operasi Penanganan Darurat Bencana dalam rangka Pelaksanaan Pertemuan Tahunan IMF-WBG di Ruang Rapat Sekda Kantor Gubernur Bali, Selasa (31/7/2018).

Menurut dia, dengan terbangunnya kesiapsiagaan dan “networking” atau jaringan yang baik dan kuat, akan membuat Bali siap menjadi penyelenggara setiap kegiatan internasional, selain untuk mendukung citra pariwisata Bali di mata wisatawan.

“Hal ini sebagai bagian untuk memperkuat kesiapsiagaan kita dalam menghadapi bencana, tidak hanya untuk menyambut even annual meeting IMF saja tetapi untuk seterusnya. Kebetulan kita mendapat kesempatan even ini mari kita jadikan momen untuk memulai dan terus memantapkan kesiapsiagaan kita, sehingga ada even apapun di Bali kita akan siap,” tegas Dewa Indra.

“Semua harus bekerjasama, tidak ada yang berdiri sendiri. Semua instansi bersifat penting, sesuai perannya masing-masing, jadi harus bekerjasama. Jangan sampai bencana terjadi, kita tidak siap,”ujar Dewa Indra.

Di sisi lain, Deputi Bidang Pencegahan dan Kesiapsiagaan Badan Nasional Penanggulangan Bencana RI Wisnu Wijaya menyatakan rapat tersebut akan membahas rencana operasi terhadap tiga ancaman bencana yang kemungkinan menimpa Bali yakni ancaman gunung meletus, gempa bumi, dan tsunami.

Hal terpenting dalam kesiapsiagaan penanggulangan bencana menurutnya terletak pada penyebaran informasi dan komunikasi.

Informasi yang diberikan petugas diharapkan bisa segera sampai ke masyarakat dan dipahami untuk kemudian dipadukan dengan penanganan oleh instansi terkait, sedangkan komunikasi diharapkan bisa dibangun satu sistem yang bisa dimanfaatkan oleh setiap orang berbasis berbagai bahasa negara, bukan malah sebaliknya masing-masing membuat sistem.

BACA JUGA:  Pohon Asam Tumbang Timpa Bangunan Pura Jagatnatha Ketewel

“Dengan terbangunnya informasi dan komunikasi diharapkan dapat memberikan berita yang akurat, bukan hoax seperti yang sering terjadi saat ini,” ucap Wisnu.

Tak hanya itu, Wisnu Wijaya juga menyampaikan bencana meletusnya gunung berapi bisa dilihat dari sisi positif dengan menjadikannya sebagai salah satu objek wisata.

“Fenomena gunung meletus tidak melulu sebagai bencana, mari geser pesepsi, lihat dari keindahannya, ini bisa dijadikan tujuan wisata asalkan dilihat dari lokasi yang aman. Tentu akan menjadi daya tarik lain bagi wisatawan, para pengungsi pun bisa berbuat lebih banyak di sana dengan menjual souvenir dan sebagainya,” ujarnya.
Dengan demikian, dapat lebih bermartabat daripada menjadi potret objek penderitaan dan kemanusiaan yang diberi makanan, dan mereka pun dapat penghasilan tambahan dikala tertimpa bencana. yes